Monday, 28 May 2012

KATA-KATA HIKMAH KEHIDUPAN

 

Kehidupan ini   sementara sahaja.

 hidup sebelum menemui mati
 ibarat meniti satu jambatan yang panjang.

 Di sepanjang jambatan 
 melalui pelbagai persoalan dan pilihan
 yang harus kita fikirkan
 untuk meneruskan perjalanan hidup ini
 sehingga kita tiba di akhir  jambatan

Adakah kita berjaya meniti jambatan itu
 dengan selamat tiba di penghujungnya
 atau jatuh terhempas ke dasar bumi
kerana Tuhan
 menghukum kita kerana kealpaan atau kata takbur kita
 sehingga terlupa jambatan itu
mampu terhempas bila-bila masa sahaja
akibat tali kerakusan kita sendiri.

Rasulullah saw bersabda:
“Barangsiapa yang menjadikan (hidup di) dunia
 sebagai cita-citanya,
 Allah akan mencerai-beraikan urusannya,
memperjelas kesempitannya,
 menjadikan kefakiran di depan matanya,
 dan tidak memberikan dunia kepadanya
 kecuali apa yang tercatat baginya.

Dan barangsiapa yang menjadikan
 (hidup di) akhirat sebagai cita-citanya,
 Allah akan mengumpulkan cita-citanya,
 menjaganya dari kesempitan,
menjadikan kekayaan bersemayam dalam hatinya,
dan dunia akan datang kepadanya
dalam keadaan rendah dan hina.”


Nabi bersabda lagi:
 “Barangsiapa yang di pagi hari
 sihat badannya
 tenang jiwanya
dan dia mempunyai makanan di hari itu
 maka seolah-olah (hidup di) dunia ini
 dikaruniakan kepadanya.” .


Nabi Isa a.s  bersabda pula:
Pencinta dunia ini
seperti seseorang yang minum air laut
makin banyak minum
makin hauslah ia
sampai akhirnya mati
akibat kehausan yang tak puas-puas


Rasulullah saw bersabda lagi:
“Ada dua ni’mat
 yang sering dilalaikan
 oleh kebanyakan manusia
iaitu kesihatan dan waktu terluang.”


Rasulullah bersabda lagi kepada kita:
Engkau tak dapat bercampur
dengan dunia
tanpa dikotori olehnya
seperti engkau tak dapat
menyelam di dalam air
tanpa dibasahinya.



Allah swt pula berfirman:
Dan berilah perumpamaan kepada mereka (manusia),
 bahawa kehidupan dunia sebagai air hujan
 yang Kami turunkan dari langit,
 maka menjadi subur kerananya
 tumbuh-tumbuhan di muka bumi,
 kemudian tumbuh-tumbuhan itu
 menjadi kering yang diterbangkan oleh angin.
 Dan adalah Allah,
 Maha Kuasa atas segala sesuatu.

(18:46)



No comments:

Post a Comment

Post a Comment